Saturday, May 27, 2017

Masjid KH Abdurrahman Tegalrejo, Peninggalan Pengikut Pangeran Diponegoro

Masjid KH. Abdurrahman Tegalrejo berada di Dusun Tegalrejo, Desa Semen, Kecamatan Nguntoronadi, kabupaten magetan, Jawa Timur. Letaknya sekitar 25 KM ke arah tenggara dari alun alun Magetan.

Sejarah penyebaran agama Islam di abad ke-19 tak bisa dilepaskan dengan sejarah perjuangan bangsa Indonesia melawan penjajah Belanda di berbagai daerah. Salah satunya adalah sejarah perjuangan Pangeran Diponegoro beserta pengikutnya di tahun 1825-1830. Setelah perjuangan Diponegoro berakhir, para pengikutnya melanjutkan perjuangan sambil menyebarkan agama Islam ke masyarakat yang masih kental dengan budaya dan agama Hindu Majapahit.

Para pengikut Diponegoro ini mendirikan masjid sebagai pusat pendidikan sekaligus tempat strategis menyusun perjuangan gerilya. Beberapa pengikut Diponegoro lari dan menetap di wilayah Jawa Timur yang waktu itu berada di bawah teritorial Kraton Solo, Jawa Tengah. Salah satu wilayah tersebut adalah yang kini bernama Kabupaten Magetan. Di Magetan, terdapat masjid kuno peninggalan pengikut Diponegoro yakni masjid KH Abdurrahman yang berada di Dusun Tegalrejo, Desa Semen, Kecamatan Nguntoronadi.

Masjid KH Abdurrahman
Dusun Tegalrejo, Desa Semen, Kecamatan Nguntoronadi
Kabupaten Magetan, Jawa Timur 63383
Indonesia



Seperti namanya, masjid KH Abdurahman didirikan oleh KH Abdurrahman pada tahun 1835 Masehi. Setelah kalah perang melawan penjajah Belanda, para pengikut Pangeran Diponegoro ini menyebar dan mendirikan masjid yang dijadikan sebagai tempat pendidikan dan perjuangan termasuk di masjid ini. KH Abdurrahman merupakan keturunan keluarga Kraton Padjajaran, Jawa Barat, dan hijrah ke Pacitan, Jawa Timur, yang waktu itu berada di bawah kekuasaan Kraton Solo. Beliau berganti-ganti nama sebagai strategi perjuangan agar sulit dicari penjajah.

Sewaktu kecil hingga dewasa, KH Abdurrahman bernama Bagoes Bantjalana. Bantjalana merupakan salah satu putera dari Kyai Achmadija. Achmadija adalah saudara dari Raden Djajanoedin yang pernah menjadi Bupati Pacitan dan mendapat julukan Tumenggung Djimat.

Sewaktu muda, Bantjalana pernah berguru ke Sunan Ampel di Surabaya. Setelah mondok, dia pulang ke Pacitan dan sempat mengabdi ke Kraton Solo dan akan diberi pangkat sebagai bupati namun ditolak. Dia lebih memilih syiar agama Islam. Lalu dia menyebarluaskan agama Islam ke beberapa daerah di Madiun hingga Magetan.

Beliau sempat mendirikan pesantren di Dusun Banjarsari, Kecamatan Dagangan, Kabupaten Madiun dan mendapat julukan Kyai Noer Basori. Setelah itu, ia hijrah ke gunung Lawu hingga ke Kabupaten Magetan dan menetap di sebuah dusun yang akhirnya dinamakan Tegalrejo.

Atap tumpang Masjid KH. Abddurrohman

Wilayah ini dikenal angker karena sebelumnya hutan yang sudah dua kali dibabat oleh warga setempat namun malah terjadi bencana. Banyak warga yang meninggal bahkan hilang. Setelah itu, Bantjalana yang waktu itu bernama Kyai Noer Basori ikut membabat hutan selama tahun 1833 hingga 1836 dan mendirikan sebuah masjid dan menetap disitu serta memiliki beberapa isteri dan anak. Waktu itu, Bupati Magetan dijabat Tumenggung Sosrodipuro. Setelah dibabat oleh beliau, wilayah setempat makmur dan “bersemi” kembali. Dari kata “semi” inilah akhirnya desa setempat dinamakan Desa Semen hingga sekarang.

Kyai Noer sempat berguru ke Mekah dan Madinah selama empat tahun dan mendapat ajaran Satariyah dari para sayyid di sana. Hingga kini aliran Satariyah ini dikembangkan di Tegalrejo. Semasa menimba ilmu di Arab, beliau pernah mengarang kitab tauhid yang diberi nama Bayanulloh (keterangan tentang Alloh) yang mengajarkan tentang ketuhanan. Kitab yang terbuat dari kulit hewan ini sampai sekarang masih utuh dan dirawat keturunannya.

Perjalanan hidup Bantjalana, Kyai Noer Basori, atau KH Abdurrahman ini tergambarkan dalam riwayat pendirian masjid dan pesantren Tegalrejo yang pernah dibukukan KH Bakin, keturunan keempat dari KH Abdurrahman, yang kemudian disusun ulang oleh Profesor M. Slamet dalam buku berbahasa Jawa.

Slamet adalah bekas santri setempat yang jadi anak angkat Kyai Iman Besari, keturunan ketiga KH Abdurrahman. Selain mengacu cerita keturunan setempat, Slamet juga mendasarkan dokumen sejarah tulisan peneliti barat dan Indonesia serta riwayat kerajaan yang waktu itu masih berbahasa Belanda, Jawa, dan Sunda kuno. Dalam buku tersebut disebutkan, KH Abdurrahman wafat pada tanggal 6 April 1875 Masehi atau 29 Safar 1292 Hijriyah. Tidak disebutkan kapan beliau lahir dan bagaimana perjuangannya mengikuti perjuangan Pangeran Diponegoro.

Interior Masjid KH Abdurrohman

Keunikan Masjid KH. Abdurrahman Tegalrejo

Ada beberapa keunikan dibalik pembangunan masjid KH Abdurrahman ini. Salah satunya adalah sumur tua yang dibangun di sekitar halaman masjid. Hingga kini sumur tersebut masih dimanfaatkan oleh warga sekitar, dan sumber airnya melimpah tak pernah kering walaupun di musim kemarau. Sir umur tersebut juga disebut sebut seperti air zam-zam. Selain untuk kebutuhan sehari-hari, air dari sumur ini juga dipercaya bisa menyembuhkan berbagai macam penyakit atau gangguan jiwa yang dialami seseorang.

Selain khasiat air, benda peninggalan yang dikagumi adalah kentongan penanda waktu shalat lima waktu. Kentongan yang dinamakan “Kentongan Geger” itu sudah berusia ratusan tahun dan terbuat dari kayu nangka. Dulu suaranya sampai terdengar hingga puluhan kilometer karena waktu itu masih sepi. Namun  sekarang sudah ramai dan tidak sampai terdengar sejauh di masa lalu.

Arsitektur Masjid KH. Abdurrohman Tegalrejo

Arsitektur masjid ini merupakan gabungan arsitektur Jawa dan Islam, sama dengan masjid lainnya semasa itu. Bangunannya berbentuk rumah joglo yang atapnya berbentuk prisma segi empat yang biasa disebut meru. Di bagian puncak meru terdapat tonggak yang terbuat dari batu yang diukir sedemikian rupa. Menurut cerita, kayu untuk membangun masjid ini diambil dari hutan Kedungpanji, Magetan, dengan bantuan jin dan batu yang ada di atas meru diambil dari Sarangan, Magetan.

Bangunan dalam masjid terdiri dari ruang dalam yang jadi ruang inti untuk salat dan serambi yang biasa digunakan untuk tempat mengajar atau mengaji. Di ruang dalam masjid terdapat empat tiang kayu sono keling yang masih berdiri kokoh dan di bagian depan terdapat ruang imam shalat serta mimbar yang digunakan untuk ceramah atau khutbah. Di serambi masjid juga terdapat peninggalan bedug dan kentongan yang hingga kini masih difungsikan.

Sedangkan di barat masjid terdapat komplek pemakaman almarhum KH Abdurrahman beserta keturunannya. Setiap hari terutama malam, banyak peziarah dari dalam kota maupun luar kota yang berziarah. Peradaban Islam yang digagas KH Abdurrahman membuat wilayah dan masyarakat sekitar sejahtera dan makmur.  Sehingga kami sebagai keturunan beliau menyebut wilayah sini dengan Bumi Maslahat atau Bumi Kebaikan atau Bumi Kemakmuran.

Tradisi Masjid KH. Abdurrohman Tegalrejo

Seperti tradisi sebelumnya, selama bulan Ramadan, masjid keramat ini juga dipakai untuk sholat tarawih dan tadarus Al-Quran. Masjid ini sudah pernah direnovasi beberapa kali dan terakhir tahun 2003 dengan swadaya masyarakat. Masjid ini berdiri diatas tanah yang kini dijadikan tanah ulayat.

Di luar Ramadan, kegiatan di masjid ini juga terdapat pendidikan diniyah bagi anak-anak setiap Senin dan Kamis. Ta’mir masjid juga mengadakan pengajian rutin setahun sekali setiap Jum’at terakhir (Jum’at pungkasan) dalam bulan Sya’ban dan mengadakan sholat tolak bala yang dilakukan setiap Rabu pungkasan bulan Safar dalam tahun Hijriyah.

Referensi